PHILIP C. JESSUP INTERNATIONAL MOOT COURT COMPETITION 2017 – National Round

Are you curious about my jessup experience? just check it out!

Well, hello guys! sebenernya gue mau pake bahasa inggris disini, cuma ini gue buatnya aja disela-sela kesibukan gue, kalo pake bahasa inggris nanti ga kelar-kelar so yeah. Yaudah yuk mulai.

Jadi, apa sih Philip C. Jessup itu? Philip C. Jessup itu the most prestigious and also the oldest moot court competition. Ya kalo anak hukum sih jelas tau ya moot court itu apa, intinya moot court itu peradilan semu. Cuma disini kita international kan, jadi berbeda dengan sistem moot court national.

Awal mula gue ikut kompetisi ini tuh karena gue sebenernya gabut. Jadi, presiden organisasi gue itu nyuruh gue ikut pelatihan international moot court, awalnya gue mager parah, tapi yaudah akhirnya gue ikut. Tapi setelah ikut pun sebenernya gue masih blank banget soal international moot court, tapi yaudahlah ya. Selesai pelatihan itu tuh kita dikasih info kalo ada oprec buat ikut jessup ini. Gue awalnya ragu soalnya pas gue baca compromis-nya itu gue masih ga ngerti. Tapi gue akhirnya nekat daftar karena gue gabut. Pas daftar kan jelas ada seleksi ya, tapi gue seleksinya di hari yang beda dari yang lain soalnya pas hari pertama gue ada rapat kalo ga salah. Pas seleksi aja gue telat dateng, soalnya ada kendala gitu, mana gue belom kelar belajarnya. Pas di seleksi kan ditanya-tanyain tuh, gue jawab berdasarkan logika aja, soalnya pas itu gue juga baru dapet HI. Abis selesai seleksi gue kira gue bakal di tolak, karena entah kenapa gue merasa itu interview paling fail yang pernah gue alami. Tapi ternyata akhirnya gue diterima.

Nah gue inget banget abis itu kita di invite ke group gitu, dan isinya anak-anak international moot court. Awkward abis. OH YA, gue ketemu lagi sama salah satu teammate gue pas Contract Drafting. Akhirnya mulai lah kita ketemu untuk ngeberkas. Mulainya sekita oktober awal kalo ga salah deh. Disini kita masih kaya seleksi lagi gitu untuk dipilih first oralist. Setelah seminggu, kita harus pleadings didepan coach. Coach kita ini kak tingkat gitu sih, dia pernah ikut IHL (International Humanitarian Law) jadi dia jadi coach. Dan pas pleadings gue itu kacau abis, karena gue sendiri masih belom paham sistem international moot court. Tapi pas pengumuman, ternyata gue first oralist, dan jatah gue adalah jadi Applicant.

Dan disinilah perjuangan sesungguhnya. Pertama-pertama berkas itu kita bedah kasus gitu lah, translate dan sebagainya supaya kita paham. Mulailah kita bikin pleadings, gila, pertama-pertama berkas itu gue masih blank gitu. Ya orang HI aja gue baru dapet, jadi harus ngejar gitu. Untung ada coach gue dan temen-temen gue yang emang pinter. Oh ya fyi, ini pertama kalinya setelah sekian lama Universitas gue ikutan Philip C. Jessup. Terakhir kali 2002 atau kapan gitu lupa. Jadi intinya kita masih belom tau sama sekali mekanisme Jessup ini. Jadi awalnya yang ditunjuk jadi oralist cuma gue sama 1 orang lagi.

Pas baru semingguan berkas, pengumuman lomba Contract Drafting DLF tuh keluar. Gue sebenernya hari2 kemarennya ga nungguin, pas hari-h gue nungguin banget sampe buka websitenya terus2an. Itu posisinya gue lagi di kampus berkas sampe malem kan. Eh pas malem itu pengumumannya keluar, gue langsung buka cepat kilat dan team gue lolos jadi finalis! Gue langsung tereak di kelas saking senengnya. Tapi ya karena itu aku jadi double agent, karena harus persiapin negosiasi buat final DLF dan harus berkas buat Jessup. Jadi ya aku bagi waktunya jam 7-9 Jessup jam 9-12 DLF. Belom kalo ada rapat. Mabok dah.

Setelah sekian lama berkas, kita sambil ngurusin registrasi juga kan. Kita harus registrasi ke ISIL dan ILSA. 1 national dan 1 international. Awalnya kita kira bayarnya cuma 2.500.000 jadi ya duit dari fakultas cairnya gampang tuh. Pas udah mepet-mepet deadline, KITA BARU SADAR TAUNYA MESTI BAYAR $450 JUGA. Kita shock banget lah, mana mungkin duin sebanyak itu turun cepet. Kita udah semacam putus asa gitu. Padahal udah berkas lumayan lama juga. Tapi ternyata, dosen pembimbing organisasi gue ini emang superrrrrrrrrrrr hebat! Pokoknya dia usahain banget minta duit itu ke fakultas dan berhasil! Parah gue seneng banget pas itu, gue berterima kasih banget sama beliau. Jarang banget ada dosen yang se-care itu sama muridnya.

Yaudah lanjut lagi ke pemberkasan, awal-awal kan masih enak-enak aja. Lama-lama tuh halangannya ada aja. Udah pendaftaran gitu, pas kita berkas, mulailah kakak tingkat pada PLKH dan bakal pake ruangan sampe malem. Ya kita kegusur ke lantai 3. Sebenernya jauhnya gapapa. Wifinya itu loh yang ga nyampe. Untung ada ‘Komunitas Monopoli’ (re: modem coach gue). Oh ya, pas awal-awal berkas, kita berkas bareng anak IHL itu, mereka juga pas lagi berkas. Jadi rame gitu deh, sampe kita lumayan sering makan keluar malem-malem, ke burjo maksudnya.

1477932259088
With 2 awesome researchers!

Setelah itu kita ditinggal coach kita karena dia harus balik ke kota asalnya gitu deh, berhubung dia tinggal tunggu wisudaan. Jadi yaaaa, kita harus mandiri gitu. Walaupun jadinya kita semua sering berantem. Ya gimana ya, ketemu mulu tiap malem kan jadi tau watak masing-masing. Pokoknya jadi sering banget ada masalah, tapi untung selalu bisa di selesaikan sih walaupun kadang sering emosi.

 

 

3-4 DECEMBER 2016

Well, kalo ga salah tanggal 3 desember itu kita ke Semarang. Buat nyemangatin anak-anak IHL. Ya kita sering ketemu juga kan pas berkas dan mereka itu sering banget bantuin kita yang masih ga tau apa-apa ini. Sekalian jalan-jalan juga sih HAHAHA. Jadi intinya tadinya kita mau berangkat pagi, tapi coach kita wisudaan, jadi ya jelas lah ya kita ke wisudaan dia dulu. Gue dateng pagi-pagi tanpa make up soalnya mager, mana ngantuk banget lagi gue.

1480733744431
Coach gue yang akhirnya SH! Btw itu yang bunganya kaya rumput punya gue.

Kita bawain dia bunga sendiri-sendiri HAHAHA. Soalnya dia baik parahhh, bener-bener mengayomi gitu lah, jadi kita semua sangat berterima kasih sama dia. Makanya bela-belain bawa bunga sendiri-sendiri. Nah abis dari wisudaan dia, kita langsung berangkat ke semarang karena waktunya mepet banget. Agak ngebut juga tuh.

Pas sampe semarang kita sempet-sempetin ke hotel. Kita ganti baju + dandan gitu lah terus langsung ke UNIKA Soegijopranata, itu tempat buat IHL-nya. Eh udah cepet-cepet masih telat juga, jadinya kita ga masuk deh ke court room. Kita malah cari makan saking lapernya. Terus yaudah abis nungguin mereka kelar, kita evaluasi dulu didepan gedung. Abis itu kita foto-foto bareng lah ya.

1480760062902

Setelah itu kita balik kan, makan dulu sih di KFC. Sebenernya gue malu pake jas tapi semua pake juga sih jadi bodo amat. Kita sempet ngobrol-ngobrol juga. Setelah itu langsung balik ke hotel. Tapi gue malem ga ikut mereka liat pengumuman sih, soalnya gue pergi sama temen gue. Jadi intinya kita ga lolos semi final, tapi besoknya kita nonton semi final dulu.

1480824605538
Mukanya masih ceria gitu ya.

Gue nonton semi final kan dan wow, mereka pada bagus banget. Gue yang liat jadi minder sumpah. Kaya ga ada apa-apanya deh gue. Terus abis itu kita balik ke hotel kan. Nah siangnya kita mau nonton final, eh tapi ada kendala. Jadi intinya kita berantem gitu kan, gara-gara hal sepele sih, tapi jadi melebar. Karena mungkin hatinya udah ga enak juga. Terus intinya kita tabrakan sama motor, motornya ngaku kalo dia salah sih, tapi ya gitu deh. Jadi akhirnya kita ga nonton final. Jadi kita balik ke hotel, mendengarkan nasehat, dan baliklah kita ke Solo.

Okay jadi setelah beberapa hari setelah itu kan ulang tahun gue, dan pas itu tuh kita berkas. Sorenya gue tuh udah nanya sama nyokap “Mah, aku ga di surprisin?” dia bilang “Ya surprise kok bilang-bilang” HAHAHA. Ya abis kalo berkas emang sampe tengah malem lebih. Gue padahal udh bilang mau ijin berkali-kali mau balik jam 11. Tapi kaya ditahan mulu, mulai curiga lah gue, tapi ga mau geer aja. Terus coach gue kita-tiba dateng terus ngajak gue ngomong. Yaudah kan gue ikutin aja EH TIBA-TIBA DARI BELAKANG GUE DISIREM AIR PAKE EMBER. Mana gue ketimpuk ember, sampe biru deket mata gue HAHAHA. Jadi mereka surprisin gue gitu, padahal itu belom jam 12, masih jam 11an gitu. Pokoknya gue disirem mulu, BAHKAN PAKE TEH. Terus setelah sesi siram-siraman, nyokap gue telpon ngucapin happy birthday, eh pas itu gue keluar kelas kan, gue liat mereka di lorong HAHAHA. Gagal surprise cuy. Mereka bawa kue dah sebagainya. Oh ya ada temen kakak gue juga disitu. Terus yaudah gue make a wish dan sebagainya gitu.

1480959334993
“Bawa laptop deh biar keliatan berkas” “Bawa compromis juga” “bawa kunci juga”
1480959331508
Ngajak berantem banget nih

Jujur gue seneng banget pas itu asli, terharu gue. Anjay. Terus yaudah kita kembali ke rumah masing-masing. Dan gue harus duduk dibelakang supaya kursi mobilnya ga basah, sip. Sampe rumah gue buka kadonya dan gue dikasih boneka stitch. Anjay gue seneng banget. Ya gue suka stitch emang. Abis itu gue buka semua kartu ucapan, ada yang bikin terharu, ada yang bikin ngakak juga.

1481014505146
Thank fuckin you.

Yaudah, ga lama setelah itu kita udah libur gitu lah, jadi berkasnya lebih intens. Kita ketemu dari pagi gitu deh. Walaupun kadang gue nakal datengnya siangan. Terus akhirnya kita dapet di lantai 1 gitu jadi dapet wifi. Sampe kadang kalo buntu banget dan kelaperan gue selalu tergoda untuk delivery mcd, walaupun ide ini seringkali di tolak oleh temen-temen gue.

Oh ya, coach sempet ngambek, gue inget banget. Soalnya gara-gara gue juga HAHAHA. Jadi temen gue nanya ke dia, pas mau di jawab dua2nya malah main ke depan, tadinya gue yang masih merhatiin malah jadi ikutan main keluar juga. Terus dia ngambek dan ninggalin kita. Gue inget banget soalnya kejadiannya fenomenal gitu HAHAHA.

Terus abis itu udah deket deadline banget kan ya, jadi kita kaya mulai stress dan stuck gitu. Ada 1 hari dimana kita udah bener-bener frustasi. Bener-bener stress dan ga tau lagi deh mau gimana. Akhirnya langsung kita sudahi aja berkasnya dan kita malah nonton Moana. Walaupun ga semuanya ikut sih, cuma team Applicant doang.

1481385526929
Sekalian bonding Applicant

Oh ya ga lama setelah itu kita baru denger dari temennya temen kita kalo ternyata 5 nama yang dimasukin itu semuanya oralist. Anjir kita langsung shock gitu. Kirain cuma 2 kan, taunya 5 walaupun 1nya of counsel. Jadi yaudah akhirnya kita lima-limanya maju.

Oke intinya setelah udah ngirim berkas dan sebagainya. Gue langsung cus ke Singapore. Ya karena emang gue dari awal udah bilang sih kalo gue liburan mau ke Singapore. Tapi ya ada moment-moment rese gitu deh. Jadi pokoknya gue balik awal januari. Terus mulai berkas ngurusin Pleadings dan sebagainya. Latihan juga. Awalnya gue masih kagok dan ga hapal-hapal. Terus ya itu berlanjut terus. Sampe akhirnya gue ke Jakarta lagi karena gue merayakan Imlek. Di Jakarta gue tetep berkas sih, cuma ga se-intens kalo di Solo.

Setelah balik, kita harus udah latihan pleadings kan. Nah, dosen gue pas liat kita itu dia bilang dia kecewa. Intinya katanya perform kita mengecewakan. Jujur gue mengakui emang kalo kita belom siap sama sekali pas itu. Kita di ceramahin pas itu, tapi itu memotivasi kita juga. Sampe akhirnya kita di traktir sang dosen di Mom Milk. Setelah itu kita semakin giat latihan karena udah mendekati Public Hearing. Kalo jelek tengsin lah ya orang diliat umum. Nah pas itu dosen gue bilang kemajuan kita pesat. Gue seneng banget pas dia bilang gitu. Walaupun gue masih ada yang ga bisa jawab pertanyaan dia gitu. Nah yaudah setelah itu kita masih latihan dan nambahin sedikit Yurisprudensi.

H-1 ini kita bener-bener latihan dan di bantu anak IHL untuk jadi judges. Disini kita di traktir lagi sama dosennya, hehe. Abis itu kita balik ke kampus untuk pleadings sekali, terus kita persiapin untuk apa yang harus kita bawa besok pagi.

 

10 FEBRUARI 2017

Oke jadi kita berangkat jam setengah 7an dari Solo. Sampe Jogja cuma sejam kalo ga salah sih. Nah kita tadinya pake baju santai, eh LO-nya bilang suruh pake resmi. Yaudah kita ke Masjid numpang ke WC gitu kan. EH TAPI PAS SAMPE SANA ADA YANG PAKE KAOS. Sebel banget gue. Mana gue pake dress gitu. Malu anjir. Udah pake dress, gue ponian, kaya bocah banget gue jadinya.

IMG_0163
Btw gue yang dibelakang ya.

Yaudah intinya kita itu Technical Meeting. Setelah itu kita iseng gitu sih cari ruangan kita. Terus abis itu kita langsung balik ke rumahnya neneknya awan. Rumahnya enak banget parah, ada kolam renangnya gitu. Fix banget kaya hotel. Sesampainya disitu, gue langsung tidur. NGANTUK BANGET. walaupun akhirnya langsung bangun dan mandi terus kumpul untuk latian dan nge-check berkas lagi. Gue ngapalin sambil ngantuk-ngantuk tuh.

Malemnya, ada 3 dosen datengin kita. Mau ngasih semangat dan kita harus Pleadings didepan mereka untuk latihan. Okay gue kagok pas itu, karena pas itu gue lagi drop, kaya mau flu gitu. Parah banget emang gue. Dosennya langsung bawain vitamin dan obat flu pas itu. Yaudah setelah itu kita dikasih nasehat gitu kan. Akhirnya mereka pulang.

Pas mereka pulang, tbh gue nangis. Serius itu gue nangis beneran bukan cuma keluar air mata setetes gitu. Gue nangis karena takut. Serius gue takut parah. Takut besok pas maju gimana, gila bebannya itu loh berat banget. Sampe temen-temen gue nenangin gue. Ya anjir gue beneran takut sampe akhirnya gue nelpon nyokap gue, gue masih nangis tuh. Sampe nyokap nanya “apa mama ke Jogja?” YAKALI WEY. Ya gue bilang intinya ga usah. Terus ya gue doa, dan baca-baca pleadings lagi baru tidur.

 

11 FEBRUARI 2017

Hari ini gue bangun pagi banget, mengingat gue juga harus dandan kan. Jadi ya gue dandan gitu-gitu terus makan, makan pun cuma makan sisa semalem yang dibawain dosen soalnya ga ada yang sempet keluar cari makan. Yaudah tuh gue akhirnya segera masuk ke mobil kan soalnya gue ga mau sampe telat. Pas kita udah di mobil, tiba-tiba anak IHL yang ikut ke Jogja buat dukung kita jatoh terus kejang-kejang sampe muntah darah. Gue blank banget pas itu, shock. Sampe gue diem doang dan baru sadar setelah temen gue bilang “Buka dong!” itu gue baru sadar saking shocknya.

Akhirnya dia di bantuin yang lain. Gue langsung nelpon dosen gue, gue histeris parah “Miss gimana ini miss ada yang pingsan kejang-kejang” gue histeris banget kan terus akhirnya ditenangin dosen gue. Mana itu posisi gue udah harus berangkat kan. Akhirnya yang Applicant pada naik taxi, eh tiba-tiba teammate gue yang respondent muntah-muntah. Asli itu gue stress banget sampe isinya gue cuma marah-marah doang.

Akhirnya setelah sampe kampus kita nenangin diri dulu. Eh malah gue sakit perut, kampret. Mana ga nemu wc, akhirnya nemu tapi wc cowo tapi bodo amat gitu. Terus yaudah akhirnya kita registrasi dan masuk court room.

16729537_10208655135244907_7670669631589921870_n
Gue lagi bulet banget nih.

Karena gue first oralist Applicant, gue yang akan maju pertama. Bayangin kan gue deg-degannya kaya apa. Sampe ga bisa senyum itu gue. Terus akhirnya judgesnya dateng. Nah gue langsung maju kan. Padahal president-nya cewe, gue keceplosan bilang “Mr. President, Your Excellencies” ya anjir HAHAHA. Gue sadar sepersekian detik setelahnya gitu. Menurut gue 3 judges ini masih slow gitu orangnya, santai lah. Pertanyaannya juga ga berat-berat amat. Dan gue cukup bersemangat pas itu. Ya walaupun ada yang salah pas ditanyain kenapa gue pilih Draft Articles. Itu sih yang gue salah.

Terus setelah waktu gue abis (dan selesainya pas banget) gue mundur dan langsung temen gue yang maju. Abis itu baru respondent. Nah disini gue langsung nyiapin rebuttal. Pas respondent kelar kan gue maju buat rebuttal, gue tuh malah jadi deg-degan dan ngomongnya jadi cepet banget gitu. Yaudah setelah itu kita keluar dan nunggu komentar Judges. Setelah masuk, pas dengerin komentarnya, team gue dipuji soal ketepatan waktu, karena pas banget kita. Tapi ya itu, gue ngomongnya kecepetan katanya.

16729398_10208655135644917_5243521543962201377_n

Setelah itu kita keluar untuk nunggu sesi berikutnya, ada sekitar 2 jam. Kita makan makanan yang dibeliin para dosen. Kita malah sempet dimarahin karena malah makan makanan sisa semalem bukannya beli. Dan emang pas itu gue laper banget, jadi sambil latihan lagi gitu. Setelah respondent team gue kelar sesinya, gantian kita yang harus kembali lagi ke gedung utama. Nunggu bailiff-nya dateng.

IMG_9783

Setelah itu kita di court room lagi kan, untuk sesi keduanya. Lawan gue ini ramah abis, sebelum mulai mereka nyalamin kita, emang manner yang bener gitu. Tapi tadi gue sama temen gue lupa hehe. Setelah mulai, gue yang maju duluan lagi kan. Sumpah kali ini Judgesnya mengerikan banget. Gue baru gini “The first claim in the case before this ….” langsung di sela “Agent, what is your legal standard?” dan gue langsung diem, sumpah gue bingung banget pas itu. Jadi gue ngeles aja dan di iyain aja sama dia.

Okay ke-3 judges itu nanya pertanyaan yang berbobot dan berat semua. Ga cuma ke gue, ke teammate gue juga. Jauh beda sama yang pertama. Kali ini yang nyusun rebuttal temen gue. Setelah maju dia udah ga bisa senyum, stress kayaknya sih HAHAHA. Setelah itu kita keluar dan nunggu comment. Commentnya universal sih, ga ada yang khusus gitu.

Nah akhirnya selesai bagian gue. Gue sampe ga sempet makan siang tuh. Tinggal tunggu pengumuman kan, gue udah pesimis sih. Jadi gue ga ikut tunggu pengumuman dan malah makan sama temen MUN gue kemaren. Dia anak UGM dan kita meet up gitu. Sampe malem sih, pokoknya gue sampe rumah itu sama kaya pas anak-anak sampe rumah. Dan intinya kita ga masuk quarter final.

 

12 FEBRUARI 2017

Paginya gue pergi lagi sama temen MUN gue itu, soalnya kita janjian mau berangkat ke Jakarta bareng gitu jadi mau beli tiket. Sekalian gue mau liat dia bikin position paper buat NTUMUN dia. Ga lama kok itu, sampe jam 12an doang kita di McD.

Abis itu gue balik ke hotel kan, gue tidur bentar terus langsung siap-siap buat nonton final. Yang final UPH vs UI. Ya emang jago sih mereka, ga kaget gue. Terus yaudah setelah itu kita balik dan langsung siap-siap untuk Awarding Night. Gue males banget dresscodenya batik, mana batik gue jelek gitu, tangannya jadi keliatan gede HAHAHA. Gue sempet bete gitu sih soalnya kita telat gitu. Tapi kita sempet foto bareng.

IMG_0882
BEST TEAM!

Ya walaupun kita ga dapet award apa-apa sih, yang sebenernya gue mengharapkan Best Newcomer HAHAHA. Ya gapapa deh yang penting usahanya kan ya. Pas ini kita sempet ngobrol-ngobrol sama Judges juga, sama Judges yang tadi ada di court room kita. Mereka ramah banget parah. Ada yang orang Malaysia juga. Setelah itu kita langsung balik ke hotel, beres-beres, dan tidur.

 

So, that’s all! Menurut gue, kompetisi yang paling berharga menurut gue ya Jessup. Kenapa? karena gue nemuin keluarga baru. Walaupun berantem mulu sih. Tapi ya it’s because we know each other very well. Walaupun belom sampe mendapatkan award, tapi nilai dan ranking kita ga bawah kok HAHAHA. Ada suatu kebanggaan sendiri dimana akhirnya kita sebagai delegasi pertama Jessup dari UNS (setelah sekian lama) bisa langsung dapet ranking segitu, at least. If you want to have a real family, just join a moot court competition.

 

Special thanks to:

  1. Layla Windy (Applicant)
  2. Azlia Amira (Applicant)
  3. Syauqi Libriawan (Applicant)
  4. Revita Ernawati (Respondent)
  5. Intan Baretta (Respondent)
  6. Rima Sumiar (Respondent)
  7. Abiyoga Paramartha (Coach)
  8. Pramesthi Dinar (Coach)

 

I thank you for your existence, guys. How grateful I am to know you guys.

 

Sincerely,

Natalia Ayu

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s